Home
38 Wartawan Lulus UKW Angkatan XI | Mengapa Harga Hunian di Jakarta Makin Mahal? | Andi Arief: Terlalu Dini Menyimpulkan Pelaku Perusakan Atribut Demokrat Disuruh PDIP | BPN Prabowo-Sandi: Perusakan Spanduk SBY Nodai Keindahan Demokrasi | Hinca: Perusak Bendera Demokrat di Riau Dibayar Rp100 Ribu | Aktivis Berharap Presiden Perhatikan Korban Banjir Riau
Senin, 17 Desember 2018
/ Nasional / 08:44:32 / Pemerintah Jokowi Dinilai Menjauh dari Cita-cita Reformasi /
Pemerintah Jokowi Dinilai Menjauh dari Cita-cita Reformasi
Jumat, 20 Oktober 2017 - 08:44:32 WIB

Aktivis yang tergabung dalam Gerakan Masyarakat untuk Demokrasi (Gema Demokrasi) menyatakan, pemerintahan Joko Widodo-Jusuf Kalla gagal dalam menjalankan amanat Reformasi 1998 selama tiga tahun memegang pemerintahan.

Gema Demokrasi, yang terdiri dari YLBHI, KontraS, Arus Pelangi, dan sejumlah lembaga swadaya masyarakat lainnya, menilai beragam kasus penegakan HAM dan ketimpangan sosial seolah mangkrak dan tidak diselesaikan secara tuntas.

Amanat reformasi tertuang dalam Ketetapan MPR No. X/MPR/1998 tentang Pokok-pokok Reformasi. Enam amanat reformasi, yakni, adili Soeharto dan kroni-kroninya, cabut Dwifungsi ABRI, hapuskan budaya Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme.

Selain itu, otonomi daerah seluas-luasnya, amandemen UUD 1945, serta tegakkan supremasi hukum dan budaya demokrasi.

Ketua YLBHI Asfinawati mengatakan, bahwa amanat reformasi bertujuan untuk menegakan, memastikan hak manusia hidup sejahtera, dan di masa Jokowi hal itu semakin jauh dari harapan.

Ia mempertanyakan tentang pembangunan infrastruktur di bawah pemerintahan Jokowi.

"Pembangunan infrastruktur gencar dilakukan, tapi itu perlu dipertanyakan, untuk rakyat atau untuk pemodal?" ujar Asfinawati saat konferensi pers di kantor KontraS bilangan Kwitang, Jakarta Pusat, kemarin.

Asfinawati mencontohkan, pembangunan infrastruktur di beberapa tempat justru telah menyingkirkan masyarakat miskin.

"Ada pembangunan bandara, pembangkit listrik dan jalan tol mengubah tanah petani, misalnya di Semarang, di wilayah Kendeng, ada pengabaian pada masyarakat sipil," tutup Asfinawati.

Sementara, aktivis KontraS Arif Nur Fikri menambahkan, pelanggaran HAM khususnya di Papua sepanjang tiga tahun pemerintahan Jokowi-JK terus terjadi.

"Rakyat Papua sampai sekarang masih menjadi obyek penyiksaan pemerintah karena menyuarakan kemerdekaan," ujarnya.

Data KontraS di Papua menunjukkan pada 2014 ada 150 orang yang ditangkap, 540 orang pada 2015 dan melonjak tajam menjadi 3.156 pada Juli 2016. Penangkapan disertai tindak kekerasan oleh aparat ini berkaitan dengan hak kebebasan berpendapat masyarakat Papua.

Tak hanya itu, menurut KontraS, hingga kini masih terjadi pelarangan peliputan terhadap jurnalis asing di Papua dan eksploitasi sumber daya alam dan penjarahan kekayaan bumi Papua.

"Semua kasus ini merupakan episode buruk dari penegakan Hak Asasi Manusia dan Demokrasi di Papua yang senantiasa berulang dan direproduksi entah sampai kapan, ujar Arif

Senada, aktivis Arus Pelangi Lini Zurlia mengatakan, bahwa kelompok minoritas masih mengalami diskriminasi, intimidasi hingga kriminalisasi.

"Kasus kekerasan minoritas di pemerintahan Jokowi kasusnya meningkat, kasus-kasus persekusi di ruang publik atau privat, dari pembubaran diskusi, sampai aksi direpresi terus berlanjut," ujarnya.

Kasus seperti pembubaran diskusi tentang, penutupan pesantren waria di Yogyakarta, pembubaran pawai , persekusi dan pennagkapan secara sewenang-wenang kepada kelompok LGBT masih mendominasi 3 tahun pemerintahan Jokowi-JK.

"Ada upaya kriminalisasi dari pemerintah melalui kekuatan kebijakan yang digunakan bagi kaum LGBT agar tak bisa bebas berekspresi," tegasnya.

Lini menilai pemerintah kini telah melakukan penyempitan ruang kebebasan berekspresi yang signifikan dalam 3 tahun Jokowi-JK. Jika hal itu dibiarkan, maka akan mengancam pondasi demokrasi Indonesia.

"Presiden Jokowi gagal mengemban amanat rakyat untuk berkomitmen pada penegakan Hak Asasi Manusia, cita-cita itu masih jauh panggang dari api," tutupnya.

Penuntasan Kasus Pelanggaran HAM

Aksi Kamisan yang digelar Kamis (19/10) juga menyuarakan penuntasan kasus pelanggaran hak asasi manusia (HAM) masa lalu.

Selain itu, aksi yang sudah masuk ke-510, menuntut pemerintah Joko Widodo menjalankan amanat reformasi 1998.

Asfinawati mengatakan, agar Jokowi melaksanakan janji-janjinya yang tertuang dalam Nawacita. Apalagi, saat kampanye pada Pilpres 2014, Jokowi berjanji akan menuntaskan kasus pelanggaran HAM masa lalu.

"Meskipun harapan kami dan para korban itu agak pupus ketika beliau mengangkat orang-orang yang tersangkut pelanggaran HAM di Indonesia," kata Asfinawati.

Menurut mantan Direktur LBH Jakarta itu, terjadi kontradiktif antara janji Jokowi dalam Nawacita dengan kenyataan yang terjadi selama jalannya pemerintahan, yang masuk tahun ketiga. Asfinawati menyebut telah terjadi penyempitan kebebasan di era Jokowi.

"Memang betul terjadi kontradiksi antara yang dituliskan di Nawacita dengan apa yang terjadi saat ini," ujarnya.

Asfinawati melanjutkan, aksi Kamisan sudah berjalan sebelum Jokowi menjadi presiden ke-7 Indonesia. Sehingga, menurut dia, siapa pun presidennya, aksi menuntut pemerintah menuntaskan kasus pelanggaran HAM masa lalu akan terus dilakukan.

"Karena itu tentu saja kami akan terus melakukan hal ini, sampai penuntasan pelanggaran HAM terjadi," tuturnya.

Asfinawati dan koalisi masyarakat sipil kecewa dengan sikap Jokowi yang tak konsisten dengan janji-janjinya terkait penuntasan kasus pelanggaran HAM. Ada kesan mantan gubernur DKI Jakarta itu tak peduli terhadap korban serta keluarga korban.

"Sampai saat ini belum sekalipun presiden datang ke Kamisan, menyapa ibu-ibu korban, menyapa orang tua korban, dan menjanjikan suatu penuntasan yang serius," tuturnya. [CNN]

   
 
Pengamat: Prestasi Anies Sengaja Ditenggelamkan Media Mainstream
Jumat, 14 Desember 2018 - 16:29

Baru 14,7 Persen UMKM Riau Manfaatkan KUR
Jumat, 14 Desember 2018 - 16:22

Enam Warga Meninggal Dalam Bencana Banjir Riau
Jumat, 14 Desember 2018 - 16:19

Chevron Bantu 15 Bibit Sapi Peternak Riau
Jumat, 14 Desember 2018 - 16:15

Turap Sungai Rokan Amblas, BWS Diminta Tanggung jawab
Jumat, 14 Desember 2018 - 16:13

Jembatan Sementara Pulihkan Lalu Lintas Padang-Bukittinggi
Kamis, 13 Desember 2018 - 14:23

Gerindra Ingatkan Jokowi: Jangan Berlebihan, Kekuasan Akan Berganti
Kamis, 13 Desember 2018 - 14:19

Komunitas Goresan Emas Memulai Rangkaian Goes to School ke SMA di Inhil
Kamis, 13 Desember 2018 - 14:12

Pemprov Riau Gesa Penyelesaian Pembangunan Fasilitas Tambahan Embarkasi Haji Antara
Kamis, 13 Desember 2018 - 14:00

Riau Bersiap Menerapkan Wisata Religi
Kamis, 13 Desember 2018 - 13:59

Harga TBS Sawit di Riau Menunjukkan Tren Positif
Kamis, 13 Desember 2018 - 13:57

Sandi Tuding Utang BUMN Meroket karena Politik Jokowi
Kamis, 13 Desember 2018 - 13:52

Diundang LAM Riau, SBY Tidak akan Datang Acara Penabalan Gelar Jokowi
Kamis, 13 Desember 2018 - 13:48

Peringatan Dini, Waspadai Hujan Lebat Disertai Petir pada Malam Hari di Riau
Kamis, 13 Desember 2018 - 13:41

Selama Kedatangan Jokowi, RTH Kaca Mayang Tertutup untuk Umum
Kamis, 13 Desember 2018 - 13:39

Perpustakaan Pekanbaru Terima 2.585 Buku Berbahasa Asing
Kamis, 13 Desember 2018 - 13:36

Basarnas Pekanbaru Temukan Warga Hilang Terseret Banjir
Kamis, 13 Desember 2018 - 13:34

Penyelesaian Konflik Dua Serikat Kerja Masih Nyangkut di Polres Dumai
Rabu, 12 Desember 2018 - 20:32

23.091 Hektare Kebun Sawit Siak Perlu "Peremajaan"
Rabu, 12 Desember 2018 - 20:18

Anggota DPRD Riau minta Perusahaan segera Bantu Korban Banjir
Rabu, 12 Desember 2018 - 20:16

Basarnas Pekanbaru Evakuasi 450 Santri Korban Banjir
Rabu, 12 Desember 2018 - 20:14

58 Nelayan Siak Belum Terdaftar Kartu Asuransi
Rabu, 12 Desember 2018 - 20:08

Polres Inhil Tangkap Karyawan Swasta Pelaku Pencurian Motor
Rabu, 12 Desember 2018 - 20:05

Zakat dan Shodaqoh Wujud Pengamalan Al Quran di Negeri Istana
Rabu, 12 Desember 2018 - 19:52

 
 
Home

 
Sorot | Wawancara | Pokok Pikiran | Surat Anda
Klik Photo
| Iklan Baris | Index

Redaksi | Info Iklan | Disclaimer | Kotak Pos | Pedoman Media Siber

Copyright © 2011-2016 RiauTrust.com - Trusted News Portal
 
Alamat Redaksi & Pemasangan iklan :
 
Komplek Beringin Indah
Jalan Kulim No. 121, Pekanbaru, Riau  
  Telp/ Fax  : (0761) 63515
Mobile  : 0812-76-47104 ( Ali Sukri )  
Email : iklan_riautrust@yahoo.com
redaksi_riautrust@yahoo.com