Home
HRS Perintahkan Usut Tuntas Kasus Penolakan Ustaz Somad | Laskar Melayu Ancam Sweeping Gelper di Kota Pekanbaru | Kejar Target PAD Rp500 Miliar, Pemko Pekanbaru Sasar Pajak Reklame | Polres Inhil Sita Ratusan Botol Miras | Mahasiswa Swedia Lihat Pengolahan Sabut Kelapa Inhil | Menjambret, Residivis di Tembilahan Diciduk Polisi
Selasa, 12 Desember 2017
/ Nasional / 08:43:23 / Mahfud MD Kritik Abu Janda soal Hadis /
Mahfud MD Kritik Abu Janda soal Hadis
Rabu, 06 Desember 2017 - 08:43:23 WIB

Perdebatan soal ada atau tidaknya bendera Hizbut Tahrir Indonesia dikibarkan peserta Reuni 212 mewarnai acara talkshow Indonesia Lawyer Club di tvOne, Selasa malam 5 Desember 2017.

Pegiat media sosial Permadi Arya atau Abu Janda al-Boliwudi merasa jelas bendera ormas terlarang itu berkibar pada acara akhir pekan lalu. Sementara penceramah atau Ustad Felix Siauw merasa bendera yang dimaksud Abu Janda bukanlah bendera HTI.
paralax

Dalam penjelasannya Felix mengutip beberapa hadis soal bendera yang dimaksud bendera Panji Rasulullah. Menanggapi kutipan hadis itu, Abu Janda mempertanyakan patokan hadis yang disebutkan Felix.

"Yang saya tahu, hadis itu baru ada sekitar 200 tahun setelah Rasul wafat, jadi banyak yang dhaif (palsu). Jadi itu enggak bisa jadi pegangan," ujarnya.

Penjelasan Abu Janda ini mendapat kritikan dari tokoh Nahdlatul Ulama, Mahfud MD. Menurutnya, penjelasan Abu Janda bertentangan dengan keyakinan dalam tradisi ormas keagamaan besar di Indonesia tersebut.

Mahfud menjelaskan, hadis memang telah disistemisasi dua abad setelah Nabi Muhamad SAW wafat, namun bukan berarti hadis yang mulai ditata setelah nabi wafat adalah hadis palsu.

"Saya kritik mas Abu Janda yang mengatakan hadis yang hadir 200 tahun sesudah nabi wafat itu dhaif, itu sangat berpandangan dengan tradisi NU. Hadis itu memang ditulis, diteliti dan dihimpun 200 tahun sesuah nabi wafat. Ini bisa dipercaya," ujar Mahfud, yang merupakan mantan Ketua Mahkamah Konstitusi.

Dia menjelaskan, karena diteliti maka ada tingkatan kualitas hadis. Misalnya ada yang namanya hadis mutawatir. Hadis ini merupakan hadis yang didengar banyak orang dan dengan demikian tak bisa terbantahkan kesahihannya.

Setelah hadis mutawatir, ada hadis sahih. Hadis ini tingkat kebenarannya nomor wahid dan hampir dipastikan sahih kebenarannya. Pada hadis sahih terdapat sanad (sandaran) dan periwayatnya yang jelas.

Dalam hadis sahih, periwayatnya harus memang benar-benar teruji kualitasnya. Periwayatnya orangnya bersih, tak pernah lupa, jujur, kalau punya hutang dia pasti bayar hutang, dan nyaris tak pernah salah.

"Hampir dipastikan itu (hadis) benar meski (hadir setelah) 200 tahun. Itu (penjelasan Abu Janda) menusuk tradisi pesantren," jelasnya. (VIVA)

   
 
Panglima TNI Ingin Ngopi Bareng Orang yang Fitnah Istrinya
Senin, 11 Desember 2017 - 22:04

Dihadiri 12 Anggota DPRD Riau, Paripurna Empat Perda Batal Terlaksana
Senin, 11 Desember 2017 - 21:56

Tolak Ustaz Abdul Somad, Arya Wedakarna Dilaporkan ke BK DPD
Senin, 11 Desember 2017 - 21:51

Nelayan Rohil Tewas Usai Santap 6 Ekor Udang Galah
Senin, 11 Desember 2017 - 21:50

Bupati Wardan Saksikan Langsung Pelepasan Pawai Taaruf MTQ Riau ke-36
Senin, 11 Desember 2017 - 21:48

Dilengserkan PKS, Ini Pengganti Fahri Hamzah Sebagai Wakil Ketua DPR RI
Senin, 11 Desember 2017 - 21:41

Usung Sudrajat, Gerindra Buru PKS dan PAN
Senin, 11 Desember 2017 - 21:36

Jika Dibiarkan Persekusi Ustad Abdul Somad Dikhawatirkan Melebar
Senin, 11 Desember 2017 - 21:33

Barisan Umat Islam Riau Laporkan Penghadang Ustadz Abdul Somad Ke Polda
Senin, 11 Desember 2017 - 21:25

Hatrick dan Berturut, Penghargaan HAM Diperoleh Siak
Senin, 11 Desember 2017 - 21:15

Masyarakat Desa Sonde Berharap Pemda Meranti Bangun Kantor Desa yang Baru
Senin, 11 Desember 2017 - 21:04

100% Kafilah Bengkalis Anak Asli Daerah
Senin, 11 Desember 2017 - 20:30

Kemenag Dorong Islah Pihak Ustaz Somad dan Penolaknya
Senin, 11 Desember 2017 - 15:37

Wow... Harga Elpiji 3 Kg Di Bengkalis Capai Rp35 Ribu
Senin, 11 Desember 2017 - 15:32

PLN Padamkan Listrik Tujuh Hari Untuk Pemeliharaan
Senin, 11 Desember 2017 - 15:29

Jangan Bermimpi Jokowi Dan PDIP Akan Biarkan Titiek Soeharto Kuasai Golkar
Senin, 11 Desember 2017 - 15:19

Pimpinan DPRD Kuansing Siap Tempati Rumah Dinas
Senin, 11 Desember 2017 - 15:10

Diskominfo Inhil Sosialisasikan Literasi Media
Senin, 11 Desember 2017 - 15:08

Arsyadjuliandi Rachman Usulkan Riau Jadi Penyelenggara MTQ Nasional
Senin, 11 Desember 2017 - 15:05

Disperindag Inhil Diminta Telusuri Persoalan Kelangkaan Gas Elpiji 3 Kg
Senin, 11 Desember 2017 - 14:57

Wabup Inhil Sampaikan Pentingnya e-KTP
Senin, 11 Desember 2017 - 14:55

Pelaku Penghinaan Ustaz Somad Dilaporkan Esok
Senin, 11 Desember 2017 - 14:44

Penolakan Ustaz Somad dan Kerukunan Umat Beragama
Senin, 11 Desember 2017 - 10:08

Penghadangan Ustad Abdul Somad Bentuk Arogansi Dan Kegagalan Berpikir
Senin, 11 Desember 2017 - 09:46

 
 
Home

 
Sorot | Wawancara | Pokok Pikiran | Surat Anda
Klik Photo
| Iklan Baris | Index

Redaksi | Info Iklan | Disclaimer | Kotak Pos | Pedoman Media Siber

Copyright © 2011-2016 RiauTrust.com - Trusted News Portal
 
Alamat Redaksi & Pemasangan iklan :
 
Komplek Beringin Indah
Jalan Kulim No. 121, Pekanbaru, Riau  
  Telp/ Fax  : (0761) 63515
Mobile  : 0812-76-47104 ( Ali Sukri )  
Email : iklan_riautrust@yahoo.com
redaksi_riautrust@yahoo.com