Home
Ketika Habib Rizieq dan Ustaz Somad Muncul di Survei Capres | Soal Kasus Habib Rizieq, Ini Solusi dari Jimly | Prabowo-Anies Lebih Menarik Ketimbang JK-Anies | Pj Bupati Inhil Buka Kemah Prestasi Terpadu Gerakan Pramuka | Jadi Tuan Rumah Djarum Sirnas Li-Ning Riau Open 2018, PBSI Riau Gelar Rapat Persiapan | Kapolres Inhil Terima Piagam Penghargaan dari Granat
Jum'at, 23 Februari 2018
/ Nasional / 08:43:23 / Mahfud MD Kritik Abu Janda soal Hadis /
Mahfud MD Kritik Abu Janda soal Hadis
Rabu, 06 Desember 2017 - 08:43:23 WIB

Perdebatan soal ada atau tidaknya bendera Hizbut Tahrir Indonesia dikibarkan peserta Reuni 212 mewarnai acara talkshow Indonesia Lawyer Club di tvOne, Selasa malam 5 Desember 2017.

Pegiat media sosial Permadi Arya atau Abu Janda al-Boliwudi merasa jelas bendera ormas terlarang itu berkibar pada acara akhir pekan lalu. Sementara penceramah atau Ustad Felix Siauw merasa bendera yang dimaksud Abu Janda bukanlah bendera HTI.
paralax

Dalam penjelasannya Felix mengutip beberapa hadis soal bendera yang dimaksud bendera Panji Rasulullah. Menanggapi kutipan hadis itu, Abu Janda mempertanyakan patokan hadis yang disebutkan Felix.

"Yang saya tahu, hadis itu baru ada sekitar 200 tahun setelah Rasul wafat, jadi banyak yang dhaif (palsu). Jadi itu enggak bisa jadi pegangan," ujarnya.

Penjelasan Abu Janda ini mendapat kritikan dari tokoh Nahdlatul Ulama, Mahfud MD. Menurutnya, penjelasan Abu Janda bertentangan dengan keyakinan dalam tradisi ormas keagamaan besar di Indonesia tersebut.

Mahfud menjelaskan, hadis memang telah disistemisasi dua abad setelah Nabi Muhamad SAW wafat, namun bukan berarti hadis yang mulai ditata setelah nabi wafat adalah hadis palsu.

"Saya kritik mas Abu Janda yang mengatakan hadis yang hadir 200 tahun sesudah nabi wafat itu dhaif, itu sangat berpandangan dengan tradisi NU. Hadis itu memang ditulis, diteliti dan dihimpun 200 tahun sesuah nabi wafat. Ini bisa dipercaya," ujar Mahfud, yang merupakan mantan Ketua Mahkamah Konstitusi.

Dia menjelaskan, karena diteliti maka ada tingkatan kualitas hadis. Misalnya ada yang namanya hadis mutawatir. Hadis ini merupakan hadis yang didengar banyak orang dan dengan demikian tak bisa terbantahkan kesahihannya.

Setelah hadis mutawatir, ada hadis sahih. Hadis ini tingkat kebenarannya nomor wahid dan hampir dipastikan sahih kebenarannya. Pada hadis sahih terdapat sanad (sandaran) dan periwayatnya yang jelas.

Dalam hadis sahih, periwayatnya harus memang benar-benar teruji kualitasnya. Periwayatnya orangnya bersih, tak pernah lupa, jujur, kalau punya hutang dia pasti bayar hutang, dan nyaris tak pernah salah.

"Hampir dipastikan itu (hadis) benar meski (hadir setelah) 200 tahun. Itu (penjelasan Abu Janda) menusuk tradisi pesantren," jelasnya. (VIVA)

   
 
Budi Gunawan Diisukan Jadi Cawapres, Ini Penjelasan PDIP
Kamis, 22 Februari 2018 - 08:46

Alfedri Minta Semua Pihak Waspada Ancaman Karlahut
Kamis, 22 Februari 2018 - 08:37

Kebakaran 5 Ha Lahan Gambut Kampung Penyengat Berhasil Dipadamkan
Kamis, 22 Februari 2018 - 08:34

Forkompinda Bahas Sejumlah Isu Penting yang Terjadi Dalam Sebulan
Kamis, 22 Februari 2018 - 08:31

Sebulan Berhenti, Bus Damri Jurusan Siak-Kandis Kembali Dioperasikan
Kamis, 22 Februari 2018 - 08:23

Habib Rizieq: Saya Akan Umumkan Sendiri Kepulangan Saya
Kamis, 22 Februari 2018 - 08:18

Anies Dukung Sudirman Said di Pilgub Jateng
Kamis, 22 Februari 2018 - 08:15

Kasus Penyerangan Ulama, Ini Komentar Habib Rizieq
Kamis, 22 Februari 2018 - 08:12

Habib Rizieq Sudah Sempat Pesan Tiket Kepulangan
Kamis, 22 Februari 2018 - 08:08

Polri Minta MUI Dinginkan Gejolak Umat Islam soal Penyerangan Pemuka Agama
Kamis, 22 Februari 2018 - 07:45

Pj Bupati Inhil Ikuti Rakornas Persiapan Penyelenggaraan Pilkada Serentak 2018
Rabu, 21 Februari 2018 - 21:56

Alumni Al-Azhar Sebut TGB Tepat Memimpin Indonesia
Rabu, 21 Februari 2018 - 21:50

99,9 Persen PK Ahok Bakal Ditolak
Rabu, 21 Februari 2018 - 21:42

Perayaan "Perang Air" di Selatpanjang Berlangsung Meriah
Rabu, 21 Februari 2018 - 21:31

Panen Padi Perdana, Koramil Tempuling Hasilkan Rata-Rata 2 Ton per Hektare
Rabu, 21 Februari 2018 - 20:59

1.125 Koperasi di Riau Terancam Dibubarkan, Meninggalkan Masalah
Rabu, 21 Februari 2018 - 20:53

Pertalite Riau Termahal se-Indonesia, DPRD Bentuk Pansus Pajak Bahan Bakar
Rabu, 21 Februari 2018 - 20:45

Menutup Open Tournament, Ini Kata Alfedri
Rabu, 21 Februari 2018 - 20:41

Memasuki Kemarau, Plt Bupati Siak Himbau Masyarakat Bahaya Karhutla
Rabu, 21 Februari 2018 - 20:38

PSMTI Galang Dana se- Indonesia Atas Nama Paguyuban
Rabu, 21 Februari 2018 - 20:35

Polres Inhil Silaturrahmi Kamtibmas dengan Tokoh Agama dan Masyarakat
Rabu, 21 Februari 2018 - 20:30

Serangan ke Ulama, ICMI Minta Polisi Bertindak Profesional
Rabu, 21 Februari 2018 - 15:48

Umumkan Batal Pulang, Rizieq Shihab Singgung PK Ahok
Rabu, 21 Februari 2018 - 15:41

Septina : Ustadz Abdul Somad Kebanggaan Riau
Rabu, 21 Februari 2018 - 15:35

 
 
Home

 
Sorot | Wawancara | Pokok Pikiran | Surat Anda
Klik Photo
| Iklan Baris | Index

Redaksi | Info Iklan | Disclaimer | Kotak Pos | Pedoman Media Siber

Copyright © 2011-2016 RiauTrust.com - Trusted News Portal
 
Alamat Redaksi & Pemasangan iklan :
 
Komplek Beringin Indah
Jalan Kulim No. 121, Pekanbaru, Riau  
  Telp/ Fax  : (0761) 63515
Mobile  : 0812-76-47104 ( Ali Sukri )  
Email : iklan_riautrust@yahoo.com
redaksi_riautrust@yahoo.com