Home
Polisi Tangkap Penista Agama Islam di Bengkalis | Unggul di Debat, BPP Riau Optimis Prabowo-Sandi Menang 80 Persen di Bumi Lancang Kuning | Dukungan Majelis Syuro PBB ke Prabowo Sebatas Rekomendasi | Pendapatan Bea Cukai Menurun Akibat Boikot Produk Sawit Indonesia di Eropa | Sinyal Kenaikan Gaji ASN Tunggu Juknis | Pamitan di Lubuk Dalam, Syamsuar Resmikan 13 Proyek Infrastruktur
Senin, 21 Januari 2019
/ Metropolitan / 15:01:20 / Tim Kemanusiaan FPR, APSI dan KPJ Nyaris Terjebak Pasang Laut di Donggala /
Tim Kemanusiaan FPR, APSI dan KPJ Nyaris Terjebak Pasang Laut di Donggala
Rabu, 07 November 2018 - 15:01:20 WIB

PEKANBARUA - Tim Bakti Kemanusiaan Forum Pemred Riau (FPR), Asosiasi Pengacara Syariah Indonesia (APSI) Riau dan Kelompok Penyanyi Jalanan (KPJ) Pekanbaru nyaris terjebak kenaikan air laut yang sedang pasang pada sore hari, Selasa (6/11/2018).

"Nyaris saja kami terjebak fenomena air pasang laut di pesisir barat Sulawesi Tengah, tepatnya di Desa Lende Induk, Kecamatan Sirenja, Kabupaten Donggala," kata Ketua Dewan Kehormatan FPR, Tun Akhyar.

Sebelumnya, tim bakti kemanusiaan sengaja menuju ke sejumlah desa di Donggala yang terkena dampak terparah saat gempa dan tsunami terjadi.

Tim yang berangkat ke lokasi dampak gempa terparah itu, selain Tun Akhyar ada juga Ketua APSI Riau Asep Ruhiat, Ketua KPJ Pekanbaru, Budi dan seorang rekannya, bahkan turut seorang penyanyi Band Debu, Muhammad Saleem.

Jarak tempuh dari Kota Palu menuju Desa Lende Induk kata Tun sekitar 95 kilometer dan bisa ditempuh lewat jalan darat yang memakan waktu sekitar 3 jam.

Setibanya di tiga desa berdekatan, yakni Desa Lende Induk, Lende Tovea dan Desa Lompea, Kecamatan Sirenja, Kabupaten Donggala, tim langsung membagikan bantuan berupa uang tunai ke para korban bencana alam tersebut.

Bahkan KPJ Pekanbaru bersama Saleem sempat menghibur warga di desa tersebut dengan bernyanyi ria menggunakan alat musik seadanya, berjoget bersama untuk membangkitkan semangat hidup warga setempat.

"Tapi begitu pulang tadi, sekitar pukul 4 sore lewat, ternyata air laut mulai pasang dan bahkan ban mobil sempat terendam air laut," kata Tun.

Warga sekitar katanya sempat mengingatkan tim untuk balik ke Palu lebih cepat karena ada fenomena pasang laut yang bisa merendam sebagian besar desa.

"Dapat cerita dari warga, bahwa setiap sore saat air laut pasang sekitar jam 5, air naik hingga merendam tiga desa yang kami kunjungi ini," kata dia.

Tiga desa yang dimaksud adalah Desa Lende Induk, Lende Tovea dan Desa Lompea, Kecamatan Sirenja, Kabupaten Donggala, berjarak sekitar 95 kilometer dari Kota Palu,
di kawasan Pantai Barat Sulteng.

"Tapi kami bersyukur, akhirnya bisa tidak terkena fenomena ini," kata Asep Ruhiat menambahkan.

Asep menjelaskan, bahwa tiga desa tersebut memang mengalami kondisi buruk setelah diguncang gempa dan digulung tsunami, selain bangunan banyak yang hancur, warga juga tidak bisa lagi tinggal di wilayah ini karena kondisi tekstur tanah yang amblas.

"Jadi kalau air laut pasang setiap sore sekitar pukul 17.00, sebagian besar desa-desa ini teremdam, karena permukaanya sudah berada di bawah laut," demikian Asep. (rls)

   
 
New Avanza Resmi Meluncur di Jakarta
Rabu, 16 Januari 2019 - 08:42

Demokrat: Hasto Dijewer Jokowi Kalau Puji Pidato Prabowo
Rabu, 16 Januari 2019 - 08:29

Erick Thohir Ceritakan Momen Maruf Amin Latihan Debat
Rabu, 16 Januari 2019 - 07:59

Rizal Ramli, Di Atas Kertas Prabowo-Sandi Menang
Rabu, 16 Januari 2019 - 07:58

Di Pekanbaru, 1.277 Km Ruas Jalan Wewenang Pemko, 127 Km Tanggungjawab Pemprov
Rabu, 16 Januari 2019 - 07:52

Bujang Dara Inhil Sebagai Icon Pemuda Inhil
Rabu, 16 Januari 2019 - 07:48

Kabar Positif, Harga TBS Naik Tipis
Rabu, 16 Januari 2019 - 07:46

PBB Tidak Mungkin Netral Dalam Pilpres, Tunggu Akhir Januari
Selasa, 15 Januari 2019 - 15:42

Amin Rais Merinci 3 Bukti Pemerintahan Jokowi Sangat Otoriter
Selasa, 15 Januari 2019 - 15:35

Duta Lingkungan Ajak Masyarakat Peduli Lingkungan
Selasa, 15 Januari 2019 - 15:23

Pemasangan Main Span Terakhir Jembatan Siak IV Pekanbaru
Selasa, 15 Januari 2019 - 15:20

Gubernur Riau Sudah Usulkan Catur Jadi Bupati Kampar Definitif ke Kemendagri
Selasa, 15 Januari 2019 - 15:18

Dua Kepala Daerah Komit Usung Program Tersinergi
Selasa, 15 Januari 2019 - 15:16

Pekerjaan Jembatan Siak IV Hampir Rampung
Selasa, 15 Januari 2019 - 15:14

Ada "Jejak" Mendagri Di Skandal Meikarta, KPK Tak Mau Buru-buru
Selasa, 15 Januari 2019 - 08:41

Reorientasi Pembangunan Prabowo Fokus Pada Lima Solusi
Selasa, 15 Januari 2019 - 08:39

Pohon Zaitun di Masjid Al-Ibrahim
Selasa, 15 Januari 2019 - 08:32

Plh Gubri Tanggapi Pernyataan GP Ansor Dengan Bijak
Senin, 14 Januari 2019 - 16:26

PHW Kembangkan Wisata Kampung Bandar Senapelan
Senin, 14 Januari 2019 - 16:24

Hingga Pertengahan Januari, 108 Hektar Lahan Terbakar di Riau
Senin, 14 Januari 2019 - 15:41

Festival Kuliner Meriahkan CFD Inhil
Senin, 14 Januari 2019 - 15:38

PKS Dukung Satgas Novel: Mudah-Mudahan Bukan Kepentingan Politik
Senin, 14 Januari 2019 - 15:21

CPNS Pemprov Riau Terancam Gugur Jika Memalsukan Dokumen Pemberkasan
Senin, 14 Januari 2019 - 15:16

Datangi Posko Prabowo, Ikatan Dai Aceh Minta Jawaban Tes Baca Al-Quran
Senin, 14 Januari 2019 - 15:10

 
 
Home

 
Sorot | Wawancara | Pokok Pikiran | Surat Anda
Klik Photo
| Iklan Baris | Index

Redaksi | Info Iklan | Disclaimer | Kotak Pos | Pedoman Media Siber

Copyright © 2011-2016 RiauTrust.com - Trusted News Portal
 
Alamat Redaksi & Pemasangan iklan :
 
Komplek Beringin Indah
Jalan Kulim No. 121, Pekanbaru, Riau  
  Telp/ Fax  : (0761) 63515
Mobile  : 0812-76-47104 ( Ali Sukri )  
Email : iklan_riautrust@yahoo.com
redaksi_riautrust@yahoo.com