Home
Komnas Perempuan Khawatir Kehancuran Akibat Kerusuhan Mei 1998 Kembali Terjadi | Amankan Kebutuhan Lebaran, Pertamina Tambah 28 Ribu Tabung Gas 3 Kg | Puasa Dapat Membantu Mengurangi Obesitas | Kubu Prabowo Klaim Dihambat Blokade Saat ke MK | Empat Korban Tewas Kerusuhan 22 Mei Sudah Diautopsi | Hadapi Sengketa Pemilu di MK, KPU Tunjuk Lima Firma Hukum
Minggu, 26 Mei 2019
/ Nasional / 12:31:55 / Jokowi Minta Menteri PU Bangun Jalan dengan Adonan Aspal Karet /
Jokowi Minta Menteri PU Bangun Jalan dengan Adonan Aspal Karet
Minggu, 10 Maret 2019 - 12:31:55 WIB

 Banyuasin - Presiden Joko Widodo atau Jokowi meminta Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono untuk menggunakan karet rakyat sebagai bahan tambahan mengadon aspal dalam pembangunan jalan. Penggunaan karet rakyat ini diharapkan bisa membantu mendongkrak harga komoditas di dalam negeri meskipun di pasar internasional tengah anjlok.

"Pak Menteri sekarang ngaspal jalan itu jangan pakai hanya aspal, campur dengan karet, dicoba dulu. Sudah dicoba, sudah dicoba di Sumsel, di Riau, dan Jambi. Sudah dicoba hasilnya bagus," ujar Jokowi seperti dikutip dari situs sekretariat kabinet, Sabtu, 9 Maret 2019.

Hal tersebut disampaikan oleh Presiden Jokowi saat bersilaturahmi dengan Para Petani Karet Se-Provinsi Sumatera Selatan, di Pusat Penelitian Karet, Balai Pusat Penelitian Sembawa, Kabupaten Banyuasin, 

Meskipun pada akhirnya karet membuat biaya pengaspalan jalan akan sedikit lebih mahal, Presiden Jokowi tetap pada pendiriannya. “Enggak apa-apa, beli,” ujarnya. Terlebih harga yang lebih mahal itu berkonsekuensi dengan kualitas jalan yang lebih baik.

Jokowi menjelaskan, permintaan penggunaan karet rakyat untuk digunakan dalam proses pengaspalan jalan merupakan satu dari sejumlah cara guna membantu rakyat karena belakangan terpukul oleh fenomena penurunan harga karet internasional. Indonesia bersama Malaysia dan Thailand selama ini yang dikenal sebagai produsen karet terbesar di dunia terpukul karena harga komoditas itu jeblok.

Karena asas demand supply yang berlaku di pasar komoditi global seperti itu pula, Jokowi merasa perlu ada intervensi agar harga tak semakin terpuruk. Salah satunya adalah dengan mengurangi suplai karet asal Indonesia ke pasar dunia. “Sehingga kita jangan tergantung hanya kepada pasar-pasar luar negeri, pasar-pasar ekspor, Singapura dan Jepang, Cina, enggak. Boleh ke sana kirim tapi jangan terlalu ketergantungan,” ucap jokowi.

Pasokan karet hasil produksi rakyat Indonesia, menurut Jokowi, bisa dioptimalkan untuk penggunaan di dalam negeri. Dengan begitu, petani terbantu dan harga karet di pasar global tak lantas jeblok karena banjir pasokan karet.

Upaya mengembalikan harga karet internasional juga telah dilakukan oleh pemerintah Indonesia dengan bernegosiasi dengan pemerintah Malaysia dan Thailand agar melakukan hal serupa. "Untuk mengendalikan (harga), agar suplai ke pasar itu bisa diturunkan. Barangnya kurang, berarti harganya bisa terdongkrak naik,” kata Jokowi. Namun ia mengaku negosiasi itu tidak mudah, dan baru-baru saja hal tersebut disetujui oleh negara produsen karet lainnya.

Untuk mendongkrak harga karet, Jokowi juga telah meminta agar BUMN seperti PT Perkebunan Rakyat membeli komoditas itu dari petani. "Beli dengan harga yang baik, simpan dulu enggak apa-apa,” ujarnya. Suatu saat ketika harga karet internasional membaik, komoditas itu bisa dijual di pasar global.

Presiden Jokowi juga meminta agar Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto mengoptimalkan pabrik pengolahan untuk menggunakan bahan baku karet dari dalam negeri. Ia mencontohkan pabrik ban bisa memakai bahan baku lokal tersebut sebagai bentuk upaya mengerem pasokan ke pasar global. [Rmol]

   
 
Jalan Lintas Sungai Pakning Rusak, Begini Penjelasan PUPR Bengkalis
Jumat, 24 Mei 2019 - 07:00

BPN Minta Polisi Bentuk Tim Pencari Fakta Tewasnya 8 Orang saat Ricuh
Jumat, 24 Mei 2019 - 06:56

Harapan Jusuf Kalla kepada MK
Jumat, 24 Mei 2019 - 06:50

Kondisi Politik Di Tanah Air Tegang Pasca Pilpres 2019, Ini Kata Sultan Sumbawa
Jumat, 24 Mei 2019 - 06:43

Menkominfo Tunggu Petunjuk TNI-Polri Untuk Cabut Pembatasan Medsos
Jumat, 24 Mei 2019 - 06:36

Komisi III DPR Minta Kapolri Tanggung Jawab Soal Dugaan Korban Tewas Terkena Peluru Tajam
Jumat, 24 Mei 2019 - 06:33

Gubri Ingin Gemakan Wakaf Tunai di Riau
Jumat, 24 Mei 2019 - 06:19

Kolam Renang Syariah Diganti Taman dan Payung Quran Center
Jumat, 24 Mei 2019 - 06:18

DPRD Riau Sahkan Dua Ranperda Sekaligus
Jumat, 24 Mei 2019 - 06:13

Kelola Lahan Gambut, Unri Berencana Bentuk Pusat Unggulan Iptek
Jumat, 24 Mei 2019 - 06:11

RS Budi Kemuliaan Terima 177 Korban Rusuh Aksi 22 Mei
Kamis, 23 Mei 2019 - 09:09

Cuti Lebaran, Semua Mobdin Wajib Dikandangkan
Kamis, 23 Mei 2019 - 08:59

Antisipasi Titik Rawan Longsor Arus Mudik 2019
Kamis, 23 Mei 2019 - 08:56

Pemprov Riau Siapkan Rp60 Miliar Untuk THR ASN
Kamis, 23 Mei 2019 - 08:53

Remaja 14 Tahun Tewas di Kemanggisan, Alami Luka di Lengan dan Dada
Kamis, 23 Mei 2019 - 08:26

Mobil Polisi Diduga Bawa Peluru Tajam, Polri Ungkap Asalnya
Kamis, 23 Mei 2019 - 08:09

Sebelum Meninggal Ustaz Arifin Ilham Sempat Salat
Kamis, 23 Mei 2019 - 08:07

Massa 22 Mei Di Petamburan Mundur Usai TNI Turun Tangan
Kamis, 23 Mei 2019 - 08:03

Prabowo Imbau Pendukungnya Percayakan Masalah Pilpres Ke MK
Kamis, 23 Mei 2019 - 07:59

PB HMI Kecam Aksi Represif Kepolisian Dalam Menangani Aksi Protes 22 Mei
Kamis, 23 Mei 2019 - 07:55

Pesan Aa Gym: Mohon Hentikan Kekerasan dari Pihak Manapun
Rabu, 22 Mei 2019 - 17:18

Prabowo: Kekerasan Malam dan Subuh Tadi Tak Boleh Terjadi Lagi
Rabu, 22 Mei 2019 - 17:16

Kiai NU Se-Jatim: Kegaduhan Ini Akumulasi Proses Pemilu Diduga Tak Jurdil
Rabu, 22 Mei 2019 - 17:10

Ini Tuntutan Pendemo dalam Aksi Damai HMI-MPO di Mapolda Riau
Rabu, 22 Mei 2019 - 17:03

 
 
Home

 
Sorot | Wawancara | Pokok Pikiran | Surat Anda
Klik Photo
| Iklan Baris | Index

Redaksi | Info Iklan | Disclaimer | Kotak Pos | Pedoman Media Siber

Copyright © 2011-2016 RiauTrust.com - Trusted News Portal
 
Alamat Redaksi & Pemasangan iklan :
 
Komplek Beringin Indah
Jalan Kulim No. 121, Pekanbaru, Riau  
  Telp/ Fax  : (0761) 63515
Mobile  : 0812-76-47104 ( Ali Sukri )  
Email : iklan_riautrust@yahoo.com
redaksi_riautrust@yahoo.com