Home
Sekda Siak: Alhamdulillah Pilkada Siak 2020 Paling Kondusif di Provinsi Riau | Merasa Sakit Hati Tega Bacok Korban 4 Kali Hingga Tewas | Kenapa Mayit Memilih “BERSEDEKAH” Jika Bisa Kembali Hidup ke Dunia? | Berjudi Kartu Remi, Tiga Pria Paruh Baya Diringkus Polsek Peranap | Kendaraan Muatan 8 Ton Lebih Dilarang Lewati Penyeberangan Dumai-Rupat | PKS Nilai Perpres Ekstremisme Bisa Buat Masyarakat Terbelah
Sabtu, 23 Januari 2021
/ Mozaik / 08:08:24 / Penjelasan MUI Jika Muslim Tak Salat Jumat 3 Kali Saat Corona /
Penjelasan MUI Jika Muslim Tak Salat Jumat 3 Kali Saat Corona
Jumat, 03 April 2020 - 08:08:24 WIB

JAKARTA - Sekretaris Komisi Fatwa Majelis Ulama Indonesia (MUI) Asrorun Niam Sholeh mengatakan pria muslim yang menggugurkan kewajiban salat Jumat tiga kali berturut-turut di kala pandemi virus corona (Covid-19) tak lantas digolongkan kafir jika muslim bersangkutan menggantinya dengan melaksanakan salat zuhur di rumah.

Pria muslim yang tidak salat Jumat untuk menghindari wabah penyakit itu mengalami udzhur syar'i atau segala halangan sesuai kaidah syariat Islam yang menyebabkan seseorang boleh untuk tidak melakukan kewajiban atau boleh menggantikan kewajiban itu dengan kewajiban lain.

"Menurut pandangan para ulama fikih (ilmu hukum agama) udzhur syar'i untuk tidak salat Jumat antara lain karena sakit atau karena khawatir mendapatkan sakit. Nah, dalam kondisi ketika berkumpul dan berkerumun itu diduga kuat akan terkena wabah atau menularkan penyakit, maka itu menjadi udzhur untuk tidak Jumatan (salat Jumat)," demikian keterangan Asrorun, Kamis (2/4) malam seperti dikutip dari Antara.

Sementara, pria muslim yang meninggalkan salat Jumat karena meremehkan atau mengingkari kewajiban Jumat tiga kali berturut-turut sebagaimana dinukil dari hadis sahih bisa dikategorikan kafir.

"Perlu disampaikan bahwa hadis yang menyatakan kalau tidak salat Jumat selama tiga kali berturut-turut dihukumi kafir itu, jika mereka ingkar pada kewajiban Jumat," tutur pria yang juga Dosen Pascasarjana Fakultas Syariah dan Hukum UIN Syarif Hidayatullah Jakarta tersebut.

Asrorun mengatakan ada juga pria muslim yang tidak salat Jumat karena malas. Mungkin pria muslim itu meyakini kewajiban Jumat, kata Asrorun, tapi tidak melakukannya  sebab malas tanpa adanya udzhur syar'i. Ganjarannya, sambung Asrosun, pria muslim itu berdosa atau 'ashin (melakukan maksiat).

"Jika tidak Jumatan tiga kali berturut tanpa udzhur, Allah juga mengunci mati hatinya," kata dia.

Sebelumnya, MUI Pusat telah mengeluarkan fatwa bagi seseorang yang berada di kawasan yang potensi penularan wabah Covid-19 tinggi atau sangat tinggi, dibolehkan mengganti salat Jumat dengan salat zuhur di rumah.

Fatwa itu dikeluarkan karena hingga kini pandemi Covid-19 masih belum bisa dikendalikan karena potensi penularan dan tingkat risiko penyebarannya masih tinggi.

"Karena itu, udzhur untuk meninggalkan salat Jumat masih ada," tegas Asrorun.

Asrorun lalu mengutip kitab Asna al-Mathalib yang menyebutkan orang yang terjangkit wabah lepra dan penyakit menular lainnya dicegah untuk berjamaah ke Masjid dan sholat Jumat, juga bercampur dengan orang-orang yang sehat.

Ia juga menyebut dalam kitab al-Inshaf yang menyatakan udzhur yang dibolehkan meninggalkan shalat Jumat dan jamaah adalah orang yang sakit.

"Hal itu tidak ada perbedaan pandangan di kalangan ulama. Termasuk udzhur juga, apabila yang dibolehkan meninggalkan salat Jumat dan jemaah karena takut terkena penyakit," kata Asrorun merujuk pada kitab-kitab tersebut.

Oleh karena itu, kata dia, dapat disimpulkan bahwa kondisi wabah Covid-19 menjadikan udzhur bagi pria muslim untuk tidak Jumatan. Pasalnya, saat wabah itu ada yang sakit, ada yang khawatir akan sakitnya, khawatir menularkan penyakit ke orang lain, serta ada orang yang khawatir tertular penyakit dari orang lain.

"Selama masih ada udzhur, maka masih tetap boleh tidak Jumatan. Dan baginya tidak dosa. Kewajibannya adalah mengganti dengan shalat zuhur," kata Asrorun.

Selain sakit, ada beberapa udzhur syar'i lain yang dibolehkan meninggalkan Jumat. Beberapa di antaranya hujan deras yang menghalangi menuju masjid, lalu karena adanya kekhawatiran akan keselamatan diri, keluarga, atau harta. Alasan-alasan tersebut juga membuat seseorang dibolehkan tidak salat Jumat asal mengganti kewajibannya dengan salat zuhur.

Di satu sisi, pengurus Masjid Istiqlal telah menyatakan memperpanjang masa tak menggelar salat jumat hingga 19 April 2020 demi menekan penularan virus corona.

"Enggak ada [salat Jumat]. [diperpanjang] sampai 19 April," kata Kepala Bagian Humas Masjid Istiqlal, Abu Hurairah kepada CNNIndonesia.com, Kamis (2/3) malam.

Pengurus Masjid Istiqlal sendiri sudah tak menggelar ibadah salat Jumat selama dua pekan sebelumnya yakni pada 19 Maret 2020 dan 26 Maret 2020 lalu. Keputusan itu berdasarkan instruksi dari Imam Besar Masjid Istiqlal, Nasaruddin Umar, yang merujuk kepada Keputusan Gubernur DKI Jakarta untuk menekan penularan virus corona.

Diketahui pula sejak penularan Covid-19 meluas, dari yang semula episentrum di Jakarta, tempat-tempat ibadah berbagai agama di Indonesia pun ditutup sehingga para jemaah atau umat agama tersebut dianjurkan melaksanakan ibadah di rumah masing-masing.

(Antara)


   
 
Bupati Alfedri Hadiri PAW Anggota DPRD Provinsi Riau
Selasa, 19 Januari 2021 - 10:31

Sekda Siak Arfan Usman, Tinjau PTM di Tahfidz Islamic Center
Selasa, 19 Januari 2021 - 10:18

HPN 2021, PWI Inhil Jadwalkan Kegiatan Wisata Jurnalistik dan LKTJ
Selasa, 19 Januari 2021 - 10:04

Preservasi Jalan di Inhil, Ketua DPRD dan Kadis PUPR Diskusi Bersama Kepala UPT Wilayah 4
Selasa, 19 Januari 2021 - 09:46

Lebihi Kecepatan Normal di Jalan TOL, Ditlantas Polda Riau Tindak Tegas
Selasa, 19 Januari 2021 - 09:08

Pastikan Vaksin Covid - 19 Dalam Keadaan Aman,
Kapolres Siak Kunjungi UPTD Instalasi Farmasi dan Logistik Dinas Kesehatan Kabupaten Siak
Selasa, 19 Januari 2021 - 08:56

Pemkab Siak Berikan 100 Paket Sembako Untuk Korban Banjir di Kampung Teluk Lanus
Jumat, 15 Januari 2021 - 21:50

Hari Ini Giliran Nakes di Pekanbaru Disuntik Vaksin Covid-19
Jumat, 15 Januari 2021 - 11:28

Sering Terjadi Kecelakaan, Dewan Minta Regulator Evaluasi Tol Permai
Jumat, 15 Januari 2021 - 11:19

Klaim Punya Bukti Tidak Netral, PKS akan Laporkan KPU Inhu ke DKPP
Jumat, 15 Januari 2021 - 11:09

Membuka Pintu Rezeki di Waktu Pagi
Jumat, 15 Januari 2021 - 10:47

Ketua KPU Bengkalis Diperiksa Polisi, KPU Riau Hormati Hukum
Kamis, 14 Januari 2021 - 20:29

Pemprov Segera Usulkan Pj Sekda Riau ke Kemendagri
Kamis, 14 Januari 2021 - 20:25

Satres Narkoba Polres Siak Kembali Berhasil Membekuk Pengedar Narkoba
Kamis, 14 Januari 2021 - 20:18

Meterai 3.000 dan 6.000 Masih Bisa Digunakan hingga 31 Desember 2021
Kamis, 14 Januari 2021 - 15:36

Inna Lillahi Wa Inna Iliaihi Rajiun, Syekh Ali Jaber Meninggal Dunia
Kamis, 14 Januari 2021 - 15:29

5 Tokoh Riau yang Diusulkan Vaksinasi Covid-19 Tidak Hadir, Ini Nama-nama dan Alasannya...
Kamis, 14 Januari 2021 - 15:25

DKPP Berhentikan Arief Budiman dari Jabatan Ketua KPU
Kamis, 14 Januari 2021 - 15:21

Parlemen AS Setuju Pemakzulan Trump, Lanjut ke Sidang Senat
Kamis, 14 Januari 2021 - 15:11

Sore dan Dini Hari Nanti Sebagian Riau akan Diguyur Hujan
Kamis, 14 Januari 2021 - 14:58

Silahturahmi Dengan BPDASHL KLHK, PWI Riau Akan Punya Hutan Komunitas Pertama di Indonesia
Kamis, 14 Januari 2021 - 14:42

Antisipasi Penyebaran Covid-19 Awal Tahun, Polres Inhil Lakukan Spraying Disinfektan
Kamis, 14 Januari 2021 - 14:29

Asisten I Bersama Kepala BPN Siak Berikan Penyuluhan PTSL di Dua Kampung Tualang
Rabu, 13 Januari 2021 - 10:35

Pemkab Siak Serahkan 21 Sertifikat Taskin di Kampung Teluk Rimba
Rabu, 13 Januari 2021 - 10:31

 
 
Home

 
Sorot | Wawancara | Pokok Pikiran | Surat Anda
Klik Photo
| Iklan Baris | Index

Redaksi | Info Iklan | Disclaimer | Kotak Pos | Pedoman Media Siber

Copyright © 2011-2020 RiauTrust.com - Trusted News Portal
 
Alamat Redaksi & Pemasangan iklan :
 
Komplek Beringin Indah
Jalan Kulim No. 121, Pekanbaru, Riau  
  Telp/ Fax  : (0761) 63515
Mobile  : 0812-76-47104 ( Ali Sukri )  
Email : iklan_riautrust@yahoo.com
redaksi_riautrust@yahoo.com