Home
Kata UAS Soal Hukum Salat Jamaah Berjarak di Tengah Wabah COVID-19 | Wow, Ternyata Minum Kopi Ampuh Cegah Stroke pada Perempuan | AS Gugat Perusahaan China yang Menjual Masker N95 Palsu | Tingkat Kesembuhan Riau, Nomor Dua di Indonesia | Otak-otak Ikan Patin Oleh-oleh dari Pekanbaru yang Menggoda Selera | Keberangkatan 858 CJH Pekanbaru Ditunda, Wawako Ayat: Jangan Bersedih
Minggu, 07 Juni 2020
/ Lifestyle / 14:59:56 / Pandemi Melahirkan Deretan Miliarder Baru dari Bidang Kesehatan, Siapa Saja? /
Pandemi Melahirkan Deretan Miliarder Baru dari Bidang Kesehatan, Siapa Saja?
Rabu, 06 Mei 2020 - 14:59:56 WIB

RIAUTRUST.COM - Setelah Organisasi Kesehatan Dunia (World HEalth Organization/WHO) menyatakan Covid-19 sebagai pandemi global pada 11 Maret 2020, pasar saham runtuh di seluruh dunia dan Dow mencatat sell-off terburuk sejak 1987.

Namun demikian, tampaknya ada kelompok perusahaan yang justru mencatatkan peningkatan di tengah keruntuhan tersebut, yaitu perusahaan yang menyediakan fasilitas kesehatan untuk Covid-19 yang sukses menciptakan miliarder baru.

Melansir dari laman Forbes, Selasa (5/5/2020), berikut daftar miliarder pada bidang kesehatan yang mengantongi lebih dari USD 7 miliar (Rp 105 triliun) sejak WHO menyatakan Covid-19 sebagai pandemi global pada 11 Maret lalu:

Stephane Bancel

Bancel telah menjadi CEO Moderna Therapeutics yang berbasis di Cambridge, Massachusetts sejak 2011, ketika ia bergabung dengan perusahaan setelah meninggalkan jabatan sebelumnya sebagai CEO BioMérieux.

Dia memiliki 9 persen saham di perusahaan itu, yang baru-baru ini memperoleh hibah hingga USD 483 juta (Rp 7,25 triliun) dari Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS untuk mempercepat pengembangan vaksin COVID-19-nya.

Gustavo Denegri

Denegri dilatih sebagai ahli kimia dan sekarang memiliki 45 persen saham di perusahaan biotek Italia DiaSorin, yang membuat kekayaan bersihnya mencapai USD 4,5 miliar (Naik 32 persen).

DiaSorin, yang diakuisisi Denegri pada tahun 2000, telah meluncurkan tes diagnostik berbasis swab dan alat tes darah antibodi untuk Covid-19, yang merupakan tes antibodi baru, yang diluncurkan pada bulan April, sekarang sedang didistribusikan ke beberapa pemerintah daerah di Italia.

DiaSorin memiliki pabrik di AS, Inggris, Jerman dan Italia.

Seo Jung-Jin

Seo salah satu pendiri perusahaan biofarma Celltrion yang berbasis di Seoul pada tahun 2002 dan mempublikasikannya pada tahun 2008. Hingga hari ini, kekayaan bersih Seo naik 22 persen mencapai USD 8,4 miliar (Rp 126 triliun).

Perusahaan telah bekerja keras pada kedua alat pengujian dan pengobatan potensial untuk Covid-19, dengan uji coba manusia terhadap pengobatan antivirus yang diharapkan akan dimulai pada yang ketiga kuartal 2020.

Sementara itu, tes diagnostik cepat yang dikelola Celltrion sendiri , yang diklaim perusahaan dapat memberikan hasil dalam lima belas hingga dua puluh menit, dijadwalkan akan dirilis selama musim panas.

Alain Meìrieux

Mérieux mendirikan BioMérieux pada tahun 1963 sebagai cabang pengujian diagnostik dari Institut Mérieux, sebuah konglomerat medis yang didirikan kakek Mérieux, Marcel, pada tahun 1897.

Saat ini, tercatat Mérieux memiliki total pendapatan bersih selama pandemi naik 25 persen menjadi USD 7,6 miliar (Rp 114 triliun(.

Kit pengujian diagnostik COVID-19 BioMérieux, dirilis pada akhir Maret, memotong waktu pengujian untuk virus menjadi 45 menit.

Maja Oeri

Maja Oeri adalah keturunan Fritz Hoffmann-La Roche, yang mendirikan perusahaan farmasi Swiss Roche pada tahun 1896. Dia memiliki sekitar 5 persen saham perusahaan, setelah menarik sahamnya keluar dari kolam keluarga pada tahun 2011.

Tercatat, selama paandemi ia meraup kenaikan pendapatan bersih 10 persen menjadi USD 3,2 miliar (Rp 48 triliun) dari Roche.

Roche mengumumkan pada 19 Maret sedang memulai uji klinis fase tiga dari obat radang sendi tocilizumab sebagai pengobatan untuk pasien COVID-19 di AS; perusahaan juga mengembangkan tes serologi baru, yang mendeteksi antibodi pada orang yang sudah memiliki penyakit, dan berencana untuk membuatnya tersedia di AS dan Eropa pada awal Mei.

Schleifer Leonard Dan George Yancopoulos

CEO Regeneron Pharmaceuticals Leonard Schleifer turut mendirikan Tarrytown, perusahaan pembuat obat di New York pada tahun 1988, dengan George Yancopoulos bergabung pada tahun berikutnya sebagai kepala petugas ilmiah perusahaan.

Pada 16 Maret, Regeneron memulai uji klinis sarilumab obat rheumatoid arthritis pada pasien COVID-19 di New York, dalam kemitraan dengan perusahaan Prancis Sanofi; hasil awal dari uji coba fase dua menunjukkan bahwa obat dengan cepat menurunkan penanda utama peradangan, dan uji coba fase tiga akan berlanjut hingga Mei.

Memiliki sumber kekayaan yang sama, masing-masing mencatatkan pendapatan bersihnya, untuk Leonard Schleifer mencapai USD 2,2 miliar (Naik 11 persen), dan George sebesar USD 1,2 miliar (Naik 14 persen).

Thomas Struengmann Dan Andreas Struengmann

Si kembar miliarder Struengmann pertama kali menjadi kaya dengan menjual perusahaan pembuat obat generik mereka Hexal ke Novartis dengan harga sekitar USD 7 miliar pada tahun 2005.

Mereka sekarang berinvestasi dalam sejumlah perusahaan biotek dan perawatan kesehatan melalui perusahaan investasi mereka yang berbasis di Swiss, Santo Holding, termasuk perusahaan biotek ,BioNTech.

BioNTech bermitra dengan Pfizer PFEdan Fosun Pharmaceuticals untuk vaksin Covid-19, dan percobaan manusia pertama dimulai di Jerman pada 23 April. Kemudian perusahaan berencana untuk memperluasnya ke AS sambil menunggu persetujuan dari regulator.

Dari BionTech, keuda bersaudara tersebut mencatatkan pendapatan bersih selama pandemi, masing-masing mendapatkan bagian yang sama, mencapai USD 6,9 miliar (Naik 11 persen).

Li Xiting

Sejak dirintis oleh Li Xiting pada 1991, raksasa perangkat medis yang berbasis di Shenzhen, Mindray Medical International, telah tumbuh menjadi produsen peralatan medis terbesar di Tiongkok.

Mindray telah aktif terlibat dalam memerangi pandemi Covid-19 sejak pertama kali muncul di China, dan melipatgandakan kapasitas produksi ventilator di pabrik Shenzhen mencapai 3.000 pcs dalam sebulan.

Perusahaan telah menyumbangkan alat kesehatan senilai USD 4,6 juta, termasuk ventilator yang sangat dibutuhkan - ke rumah sakit di seluruh dunia, terutama daerah-daerah yang terkena dampak parah di Wuhan dan Italia utara.

Dari Perusahaan tersebut, Li Xiting mencatatkan pendapatan bersih selama Covid-19 sebesar USD 12,6 miliar (naik 1 persen).

Sumber     :     Liputan6.com

   
 
Donald Trump Akhiri Hubungan AS dengan WHO
Sabtu, 30 Mei 2020 - 06:53

Uni Eropa Desak Israel Hentikan Penghancuran Rumah Palestina
Sabtu, 30 Mei 2020 - 06:51

Valentino Rossi Akui Berat Ucapkan Salam Perpisahan kepada MotoGP
Sabtu, 30 Mei 2020 - 06:45

Penumpang Lewat Bandara SSK II Wajib Kantongi Surat Keterangan Negatif Covid-19
Sabtu, 30 Mei 2020 - 06:35

Hingga Kini, Laboratorium Biomolekuler Sudah Periksa 3.400 Sampel
Sabtu, 30 Mei 2020 - 06:30

Walhi Riau dan Jikalahari Desak Gubernur Riau Tolak Mamud Murod Sebagai Kadis LHK Riau
Jumat, 29 Mei 2020 - 13:42

Kenali Ciri-ciri Teori Konspirasi Virus Corona COVID-19
Jumat, 22 Mei 2020 - 14:57

PKS: Bawa Bahar Smith ke Nusakambangan Arogansi Kekuasaan
Jumat, 22 Mei 2020 - 14:35

Arab Saudi Kecam Israel akan Caplok Bagian Negara Palestina
Jumat, 22 Mei 2020 - 14:12

Bangun Kilang Dumai, Pertamina Gandeng Perusahaan Korea
Jumat, 22 Mei 2020 - 14:08

Wajik Alias Kalamai, Kuliner Melayu Khas Lebaran di Pelalawan yang Tak Lekang oleh Waktu
Jumat, 22 Mei 2020 - 14:02

Dengan Pakai Masker 70 Persen Kemungkinan Terkena covid 19 Berkurang
Jumat, 22 Mei 2020 - 13:55

Rohil dan Kuantan Singingi Daerah Bebas Dari Penularan Positif Covid-19
Jumat, 22 Mei 2020 - 13:51

Sejumlah Jalan Pemprov di Rohul Banyak Rusak, Ini Tanggapan PUPR Riau
Kamis, 21 Mei 2020 - 16:52

Trump Salahkan China atas Pembunuhan Massal Virus Corona
Kamis, 21 Mei 2020 - 16:41

Terima Bantuan dari Pemrov Riau, Pemkab Siak akan Salurkan BLT kepada 16,800 KK
Kamis, 21 Mei 2020 - 16:33

PKS Curiga Motif Pemerintah Bahas RUU Cipta Kerja saat Reses
Kamis, 21 Mei 2020 - 15:39

Protes Keras, Palestina Batalkan Seluruh Perjanjian dengan AS dan Israel
Kamis, 21 Mei 2020 - 15:24

Sudah Seminggu, Pekanbaru Nihil Kasus Baru Positif Covid-19
Kamis, 21 Mei 2020 - 15:19

Kampar Hanya Kebagian Rp6,2 Miliar Atasi COVID-19, DPRD Riau Sebut Pemprov tak Adil
Kamis, 21 Mei 2020 - 15:01

Enam Daerah PSBB di Riau Dapat Bantuan Logistik Kesehatan Rp20 Miliar, Begini Penjelasannya
Kamis, 21 Mei 2020 - 14:45

3.150 Karyawan di Riau Kena PHK dan Dirumahkan, Dapat Sembako dari Pemda
Kamis, 21 Mei 2020 - 14:39

Pemburu Semakin Leluasa Manfaatkan Wabah COVID-19, Begini Penjelasan Forum HarimauKita
Kamis, 21 Mei 2020 - 14:30

Habieb Bahar Bin Smith Akan Jalani Sisa Hukuman Hingga November 2021
Selasa, 19 Mei 2020 - 14:59

 
 
Home

 
Sorot | Wawancara | Pokok Pikiran | Surat Anda
Klik Photo
| Iklan Baris | Index

Redaksi | Info Iklan | Disclaimer | Kotak Pos | Pedoman Media Siber

Copyright © 2011-2016 RiauTrust.com - Trusted News Portal
 
Alamat Redaksi & Pemasangan iklan :
 
Komplek Beringin Indah
Jalan Kulim No. 121, Pekanbaru, Riau  
  Telp/ Fax  : (0761) 63515
Mobile  : 0812-76-47104 ( Ali Sukri )  
Email : iklan_riautrust@yahoo.com
redaksi_riautrust@yahoo.com