Home
Langkah Awal Memimpin Pekanbaru, Pj Walikota Prioritaskan 8 Poin untuk Dibenahi | Luhut Lapor Jokowi: Ada Perusahaan Kuasai 500 Ha Sawit, Tapi Kantornya di Luar Negeri | Erdogan Umumkan Turki Akan Kembali Gempur Suriah | Warga Pekanbaru-Kampar Berharap Fly Over Garuda Sakti Segera Dibangun | Kurang Cepat di Tol Pekanbaru-Dumai, Supir Truk Tak Terima Ditilang | Kenakan Batik, Annas Maamun Jalani Sidang Perdana Secara Virtual
Kamis, 26 Mei 2022
/ SainsTech / 08:00:44 / Alasan HP Hingga Laptop Harus Dimatikan Saat di Pesawat /
Alasan HP Hingga Laptop Harus Dimatikan Saat di Pesawat
Rabu, 13 Januari 2021 - 08:00:44 WIB

JAKARTA - Larangan untuk menonaktifkan jaringan telepon di dalam pesawat merupakan hal yang pasti di dengar setiap kali pesawat akan lepas landas. Pramugari bahkan hilir mudik di lorong pesawat untuk memastikan ponsel dalam keadaan mati atau jaringan pada ponsel tidak aktif.

Selain ponsel, sejumlah perangkat yang dapat memancarkan sinyal seperti laptop hingga tablet juga diminta untuk dimatikan selama perjalanan pesawat. Perangkat itu hanya boleh digunakan tanpa terkoneksi jaringan internet.

Melansir The Conversation, peneliti menemukan bahwa emisi elektromagnetik dari perangkat elektronik pribadi dapat mengganggu sistem pesawat. Secara khusus, yang berada di kisaran 800-900 MHz dapat mengganggu instrumentasi kokpit tanpa pelindung.

Pada telepon GSM (2G) misalnya, terkenal dapat mengganggu sistem elektronik lainnya. Pemilik ponsel jenis itu pasti tidak asing dengan dengungan pada stereo atau speakerphone saat melakukan panggilan. Bayangkan gangguan ini ditangkap oleh sistem navigasi yang sensitif.

Temuan itu adalah masalah khusus pada pesawat yang berusia tua. Sedangkan pesawat yang lebih baru dirancang untuk menangani sejumlah besar dampak perangkat elektronik yang dibawa penumpang ke pesawat.

Untuk diketahui, ponsel mencari menara seluler terdekat untuk disambungkan saat membuat atau menerima panggilan. Setiap menara melayani sebuah area (sebuah 'sel') yang bisa mencapai radius 50 mil di atas medan datar atau radius lebih kecil dari satu mil di daerah perbukitan atau zona perkotaan yang padat.

Saat proses berpindah dari satu sel ke sel lain, misalnya dalam sebuah perjalanan, panggilan ponsel dialihkan dari satu menara ke menara berikutnya. Diperlukan sedikit kerja keras dari keseluruhan sistem untuk membuat transisi ini tampak mulus.

Pesawat terbang adalah mesin yang sangat kompleks, diisi dengan elektronik dan sistem penting yang diperlukan untuk melakukan penerbangan. Karena kompleksitasnya, tidak mungkin untuk menguji seberapa aman sistem tersebut ketika digunakan secara terus menerus.

Solusinya, manufaktur membuat sistem penting di pesawat mereka agar tidak terlalu rentan terhadap gangguan elektronik. Selain itu, keberadaan Mode Pesawat pada ponsel cerdas juga menjadi solusi penerbangan menjadi lebih aman dari gangguan elektronik.

Saat mengaktifkan fitur itu, radio seluler ponsel akan mati sehingga tidak dapat melakukan panggilan telepon atau mengirim SMS. Itu juga mematikan WiFi dan Bluetooth, tetapi keduanya dapat diaktifkan kembali dan digunakan di pesawat.

Melansir Live Science, larangan perangkat nirkabel lebih berkaitan dengan kemungkinan gangguan jaringan darat, daripada bahaya yang ditimbulkan pada sistem pesawat terbang. Meski tidak ada bukti langsung, maskapai memilih untuk bermain aman dengan tetap melarang penggunaan perangkat nirkabel saat penerbangan berlangsung.

Semua regulasi di dunia masih belum menghalangi penumpang pesawat untuk sesekali mengeluarkan ponselnya. Padahal, sekitar satu hingga empat panggilan telepon seluler dilakukan selama setiap penerbangan komersial, menurut sebuah studi tahun 2006 dari Universitas Carnegie Mellon di Pittsburgh.

FAA bahkan harus menyarankan awak pesawat untuk mematikan ponsel mereka saat lepas landas dan mendarat, setelah insiden di awal 2009. Dalam kasus itu, nada dering petugas terbukti berpotensi mengganggu saat lepas landas. Tetapi Pedoman Operasi Umum tidak melarang kru untuk tetap menggunakan ponsel.

Meski komunikasi via ponsel belum diizinkan, sejumlah maskapai sudah menawarkan layanan WiFi bagi penumpangnya. Virgin American misalnya, menggunakan bagian khusus dari spektrum elektromagnetik yang disediakan untuk komunikasi udara-ke-darat.

(CNN Indonesia)


   
Angin Kencang Landa Kota Pekanbaru, Begini Penjelasan BMKG PekanbaruĀ 
Senin, 23 Mei 2022 - 14:26

Jalin Silahturrahmi Lewat Olahraga, Ferryandi Lakukan Smash Mania Persahabatan dengan PBSI Mandah
Senin, 23 Mei 2022 - 14:20

Bersama Pak Kades dan Rombongan, Ferryandi Nikmati Uenaknya Es Tontong Sembuang
Senin, 23 Mei 2022 - 14:16

Presiden Minta Masyarakat Berhemat, DPD: Tunda Pembangunan IKN
Senin, 23 Mei 2022 - 09:37

Aturan Baru! Nama Tak Boleh Cuma 1 Kata, Maksimal 60 Karakter
Senin, 23 Mei 2022 - 09:27

Mulai Perang Terbuka, Jokowi-Megawati Bisa Semakin Berjarak saat Mendekati Pemilu
Senin, 23 Mei 2022 - 09:24

Bupati Siak Berikan Penghargaan Kepada Fasiliator Daerah Pengajar Praktik dan Guru Penggerak
Senin, 23 Mei 2022 - 06:01

Bertahun-tahun Murtad, Nania Idol Kembali Memeluk Islam
Minggu, 22 Mei 2022 - 19:52

Dekranasda Siak Terima Kunjungan Studi Wisata Siswa SD Al-Azhar Pekanbaru untuk Belajar Membatik
Minggu, 22 Mei 2022 - 19:40

Besok Gubri Langsung Lantik Pj Walikota Pekanbaru dan Bupati Kampar
Minggu, 22 Mei 2022 - 19:22

Ferryandi Buka Turnamen Volly Ball "Supper Rosmel Cup 2022" Rotan Semelur Pelangiran
Minggu, 22 Mei 2022 - 19:14

Kedubes Inggris Kibarkan Bendera LGBT, Ketua MUI: Tak Hormati Norma Indonesia
Minggu, 22 Mei 2022 - 11:22

Exit Tol Pelalawan Akan Dukung Sektor Pariwisata Riau
Minggu, 22 Mei 2022 - 11:18

Pengidap Hipertensi yang Tak Patuh Minum Obat Berisiko Kena Komplikasi
Minggu, 22 Mei 2022 - 11:06

Keran Ekspor Sawit Dibuka, PKS: Biasa Saja, Tak Sentuh Substansi Masalah
Minggu, 22 Mei 2022 - 10:58

Suhu Udara Saat Musim Haji 1443 H Diperkirakan Capai 49 Derajat
Minggu, 22 Mei 2022 - 10:49

SK Diterima, Senin Gubri Lantik Pj Walikota Pekanbaru Muflihun dan Pj Bupati Kampar Kamsol
Minggu, 22 Mei 2022 - 10:46

BMKG: Hujan Bakal Mengguyur Sejumlah Wilayah Riau
Minggu, 22 Mei 2022 - 10:41

Deretan Virus yang Mulai Bermunculan Setelah Covid-19, Jadi Ancaman Dunia!
Minggu, 22 Mei 2022 - 10:39

UAS: Pesantren Lembaga Efektif Jaga Anak tidak Terjerumus ke Narkoba
Sabtu, 21 Mei 2022 - 06:29

Permudah Akses ke Wisata Bono, Bupati Pelalawan Minta Exit Tol Pindah ke Arah Ukui
Sabtu, 21 Mei 2022 - 06:22

Gubri Syamsuar Buka-bukaan Kritik Kinerja Pemko Pekanbaru
Sabtu, 21 Mei 2022 - 06:17

12.266 UMKM Terima BPUM Pemprov Riau Sebesar Rp1,2 Juta
Sabtu, 21 Mei 2022 - 06:09

Dr Deni Efizon Daftar Jadi Calon Rektor Unri
Sabtu, 21 Mei 2022 - 06:07

Home

 
Sorot | Wawancara | Pokok Pikiran | Surat Anda
Klik Photo
| Iklan Baris | Index

Redaksi | Info Iklan | Disclaimer | Kotak Pos | Pedoman Media Siber

Copyright © 2011-2020 RiauTrust.com - Trusted News Portal
 
Alamat Redaksi & Pemasangan iklan :
 
Komplek Beringin Indah
Jalan Kulim No. 121, Pekanbaru, Riau  
  Telp/ Fax  : (0761) 63515
Mobile  : 0812-76-47104 ( Ali Sukri )  
Email : iklan_riautrust@yahoo.com
redaksi_riautrust@yahoo.com