Home
Sabtu, Muhammadiyah Dumai Laksanakan Shalat Idul Adha di Dua Lokasi  | Peringatan HUT Bhayangkara ke-76 Bupati Siak Terima Penghargaan dari Kapolres Siak | Hadir Pelantikan HPPMS-R, Ini Harapan Wabup Husni Merza | Hujan Ikan Teri di San Francisco: Berjatuhan dari Langit ke Atap Rumah | HUT Pekanbaru Undang Artis untuk Konser, Kini Pemko Larang Takbir Keliling | Kasus Pembobolan Rekening Nasabah, DPRD Riau Minta Direksi dan Komisaris BRK Dievaluasi
Kamis, 07 Juli 2022
/ Peristiwa / 10:39:00 / Deretan Virus yang Mulai Bermunculan Setelah Covid-19, Jadi Ancaman Dunia! /
Deretan Virus yang Mulai Bermunculan Setelah Covid-19, Jadi Ancaman Dunia!
Minggu, 22 Mei 2022 - 10:39:00 WIB

RIAUTRUST.COM - Virus Covid-19 sudah menyebar di dunia hingga menjadi pandemi selama kurang lebih 2 tahun terakhir. Selama periode waktu tersebut, penyebaran virus corona di berbagai negara sendiri cukup beragam.

Sejumlah negara seperti Indonesia sudah mulai berhasil menekan penyebaran kasus. Namun, ada juga negara yang sedang mulai merasakan krisis pandemi virus corona saat ini, seperti yang terjadi di Korea Utara.

Meski banyak negara perlahan berhasil meredakan kasus Covid-19 berkat protokol kesehatan hingga vaksin, namun dunia kini dihadapkan dengan ancaman baru. Sejumlah virus baru mulai bermunculan dan kembali menjajah beberapa negara.

Apa saja? Berikut Suara.com rangkum 4 virus yang bermunculan setelah Covid-19.

1. Flu Singapura

Flu Singapura menjadi perbincangan di berbagai media sosial. Flu Singapura ini mudah menyerang dan menular pada anak-anak yang berusia 5 hingga 10 tahun, meskipun dari kabar yang beredar, flu ini juga bisa menjangkiti orang dewasa.

Flu Singapura merupakan penyakit yang diakibatkan karena infeksi virus bernama Coxsackievirus A16 dan Coxsackievirus A6, yaitu jenis virus yang termasuk kelompok Enterovirus 71.

Gejala awal yang paling sering muncul adalah timbulnya sariawan di mulut, hingga luka lepuh di kulit. Dalam istilah media, kondisi tersebut disebut sebagai penyakit tangan, kaki, dan mulut. (hand, foot, and mouth disease).

Gejala lain yang akan dialami penderita saat terkena virus tersebut adalah demam, sakit tenggorokan, sariawan yang terasa nyeri di lidah atau gusi dan bagian dalam pipi, hilangnya nafsu makan, ruam merah yang tidak terasa gatal, terkadang disertai lepuhan di telapak tangan, kaki dan bokong, rewel, nyeri perut, dan batuk.

2. Hepatitis Akut Misterius

Hepatitis akut yang tidak diketahui penyebabnya ini sempat menggemparkan dunia. Hepatitis akut juga menyebar di Indonesia, dan dikabarkan beberapa anak meninggal dunia akibat terserang hepatitis akut.

Penyakit ini menyerang anak dengan rentan usia 1 hingga 16 tahun. Gejala yang biasanya muncul jika terkena penyakit ini adalah mual, muntah, diare berat, demam, kuning, kejang, dan menurunnya kesadaran.

Penyebab dari hepatitis akut ini yakni infeksi yang disebabkan oleh virus dan non infeksi. Di mana hal ini diakibatkan karena berlebihan dalam mengkonsumsi alkohol serta obat-obatan dalam jumlah yang banyak dengan rentan waktu yang cukup lama.

Ratusan kasus hepatitis akut yang bermula di Inggris ini bahkan sempat dideklarasikan Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO sebagai kejadian luar biasa.

3. Virus Hendra

Virus Hendra juga disebut-sebut sebagai ancaman baru setelah Covid-19 dan hepatitis akut yang sempat menggemparkan dunia. Virus Hendra sendiri merupakan penyakit yang menular ke manusia melalui hewan, tepatnya kelelawar spesies tertentu, dan masuk ke dalam golongan penyakit zoonosis.

Virus ini juga kabarnya mirip dengan virus Nipah. Penularan virus Hendra ke manusia dapat terjadi setelah terpapar cairan dan jaringan tubuh atau kotoran kuda yang terinfeksi virus Hendra.

Kuda dapat terinfeksi penyakit ini setelah terpapar virus dalam urine kelelawar pemakan buah, yang sudah lebih dulu terinfeksi.

Gejala yang muncul akibat dari virus ini antara lain demam, pembengkakan di bagian wajah, bibir dan leher, rasa depresi, ataxia, mengalami paralisis pada muka, disorientasi, terlalu sensitif saat didekati, infeksi saluran pernapasan, muncul lendir ingus yang disertai dengan darah, encephalitis akut, bahkan menimbulkan kematian.

4. Cacar Monyet

Virus ini bukan pertama kalinya terdeteksi, tetapi merupakan penyakit langka. Cacar monyet atau monkeypox kembali menyebar ke Amerika Serikat, dan menurut para ahli, kemungkinan cacar monyet menyebabkan pandemi lain di masa depan.

Cacar monyet termasuk dalam keluarga yang sama dengan cacar air. Penyakit ini pertama kali ditemukan pada tahun 1958 ketika dua wabah penyakit mirip cacar terjadi di koloni monyet yang dipelihara untuk penelitian.

Gejala yang biasanya muncul ketika seseorang terkena infeksi virus monkeypox ini antara lain demam, sakit kepala kronis, nyeri otot, sakit punggung, panas dingin, dingin dan batuk, hingga pembengkakan kelenjar getah bening.


Suara.com


   
Harga Sawit Terus Anjlok, Mahasiswa Minta Gubri Jangan Diam Seolah Semua Baik-baik Saja
Minggu, 03 Juli 2022 - 20:04

MyPertamina, Teriakan Sopir Angkot hingga Review Jelek di Google Play
Minggu, 03 Juli 2022 - 20:02

Trenyuh Lihat Kondisi,
Aipda Leonar gendong Tirta Berobat ke RS Setelah Tiga Bulan Terbaring Lemah
Minggu, 03 Juli 2022 - 19:56

Bujang Kampung di Sungai Tengah Sabak Auh, Bupati Siak Terus Gesa Pelayanan
Minggu, 03 Juli 2022 - 19:49

Jembatan Water Front City di Kampar Akan Dibangun Kembali
Minggu, 03 Juli 2022 - 19:47

Rombongan Motor Besar Lintasi Tol Pekanbaru-Bangkinang, Polisi: Sudah Kantongi Izin
Minggu, 03 Juli 2022 - 19:42

Pria di Pekanbaru Jual Pacar di Bawah Umur Sebagai PSK
Minggu, 03 Juli 2022 - 19:37

DPRD Riau Kawal Peralihan Guru Honorer ke PPPK
Minggu, 03 Juli 2022 - 19:32

Kesehatan Masyarakat Kabupaten Siak Ini Juga Bagian Dari Tanggung Jawab Kami
Kamis, 30 Juni 2022 - 11:36

Pondok Dirusak PT Palma Satu, Warga Ngadu ke Kades Penyaguan
Kamis, 30 Juni 2022 - 11:31

Mantab, Anggota DPRD Siak Ini Melakukan Aksi Penyambungan Usus Tirta Elisabeth Br.Siregar
Rabu, 29 Juni 2022 - 10:05

Bupati Alfedri Sampaikan Ranperda Pertanggung jawaban Pelaksanaan APBD Kabupaten Siak
Rabu, 29 Juni 2022 - 09:58

Bukan karena Covid-19, Sri Lanka Lockdown Warganya Gara-gara Kehabisan BBM
Rabu, 29 Juni 2022 - 07:26

Rizal Ramli: Pemerintah Mau Tiru Sistem Otoriter Ala China dengan Draft RKUHP
Rabu, 29 Juni 2022 - 07:21

Golkar Riau Sudah Tempati Kantor Baru, Bagaimana dengan Kantor Lama?
Rabu, 29 Juni 2022 - 07:16

Pedagang di Pekanbaru Keluhkan Pembelian Migor Curah dengan Aplikasi tak Bekerja Baik
Rabu, 29 Juni 2022 - 07:07

Pimpinan DPR RI Sebut Legalitas Ganja Medis Perlu Kajian Komperhensif
Selasa, 28 Juni 2022 - 21:01

Beli Pertalite dan Solar Harus Daftar, untuk Riau Dimulai September
Selasa, 28 Juni 2022 - 20:59

Bupati Siak Apresiasi Dunia Usaha Kolaborasi Upaya Percepatan Penurunan Stunting
Selasa, 28 Juni 2022 - 20:53

Data 19.690 Tenaga Honorer Pemprov Riau Telah Dilaporkan BKD ke Pusat
Selasa, 28 Juni 2022 - 17:32

Kanwil Kemenag: 2.312 JCH Riau Sudah Diberangkatkan ke Arab Saudi
Selasa, 28 Juni 2022 - 17:29

Harga CPO Ambyar, Ini Penyebabnya
Selasa, 28 Juni 2022 - 17:25

Hasil Kajian BNPB, Kerawanan Bencana Paling Tinggi di Riau Adalah Banjir
Selasa, 28 Juni 2022 - 17:22

Abrasi Sungai Resahkan Masyarakat Batang Pangian Inhu
Selasa, 28 Juni 2022 - 17:17

Home

 
Sorot | Wawancara | Pokok Pikiran | Surat Anda
Klik Photo
| Iklan Baris | Index

Redaksi | Info Iklan | Disclaimer | Kotak Pos | Pedoman Media Siber

Copyright © 2011-2020 RiauTrust.com - Trusted News Portal
 
Alamat Redaksi & Pemasangan iklan :
 
Komplek Beringin Indah
Jalan Kulim No. 121, Pekanbaru, Riau  
  Telp/ Fax  : (0761) 63515
Mobile  : 0812-76-47104 ( Ali Sukri )  
Email : iklan_riautrust@yahoo.com
redaksi_riautrust@yahoo.com