Breaking News
Pabrik Pupuk NPK Segera Beroperasi di Tualang, Bupati Alfedri Investasi Ini Tingkatkan Ekonomi Masya | PPP Dumai Serahkan Berkas Data Penjaringan Kepala Daerah ke PPP Riau | Viral Pemancing Ini Kaget dapat Ikan Berwujud Setengah Ular | MUI: Untuk Keselamatan, Jemaah Haji Lansia Lebih Baik Ikut Skema Murur | BMKG: Sebagian Wilayah Riau Bakal Diguyur Hujan Lebat | Kabar Duka, Tertimpa Mobil Box di Jembatan Siak IV, Ridho Meninggal Dunia Jumat, 14 Juni 2024

 
Bagaimana Laut Merah Bisa Terbelah oleh Tongkat Nabi Musa? Ini Penjelasan Ilmiahnya
Kamis, 07-09-2023 - 05:35:54 WIB

RIAUTRUST.com - Secara geografis, Laut Merah sebenarnya adalah merupakan perairan teluk yang berhubungan langsung dengan Laut Arab di sisi selatan. Negara-negara yang memiliki wilayah perairan di sepanjang Laut Merah, antara lain Arab Saudi, Mesir, Sudan, Eritrea, dan Etiopia, atau yang biasa disebut negara-negara Maghribi. Sedangkan, di sisi utara terdapat terusan bernama Terusan Suez yang menghubungkan Laut Merah dan Laut Mediterania.

Lebar lautan yang menjadi pembatas wilayah benua Asia dan Afrika ini di lokasi terjauh mencapai jarak 300 km. Sedangkan, panjang satu sisi pesisir Laut Merah mencapai sekitar 1.900 km. Dan, kedalaman lautnya di tempat yang terdalam mencapai 2.500 meter.

Penjelasan secara ilmiah menyebutkan, warna merah yang muncul di permukaan laut  bila dilihat dari atas itu disebabkan banyaknya plankton jenis Trichodesmium erythraeum. Namun, ada juga yang menyebutkan nama Laut Merah berawal dari gunung di sekitar Laut Merah yang berwarna merah.

Suhu permukaan Laut Merah dari pendataan selama ini selalu konstan pada angka kisaran 21-25°C. Di wilayah ini juga sering terjadi angin kencang dan arus lokal yang membingungkan. Fakta ilmiah mengenai seringnya terjadi angin kencang dan arus lokal tersebut sepertinya menjadi jawaban mengapa Laut Merah bisa menyibak saat Nabi Musa akan menyeberangi laut ini.
 
Kisah Nabi Musa membelah Laut Merah tersebut diperkirakan terjadi sekitar 3.500 tahun silam. Dalam Alquran surat Al-Baqarah ayat 50 disebutkan:

 وَإِذْ فَرَقْنَا بِكُمُ الْبَحْرَ فَأَنْجَيْنَاكُمْ وَأَغْرَقْنَا آلَ فِرْعَوْنَ وَأَنْتُمْ تَنْظُرُونَ "Dan (ingatlah), ketika Kami belah laut untukmu, lalu Kami selamatkan kamu dan Kami tenggelamkan (Firaun) dan pengikut-pengikutnya sedang kamu sendiri menyaksikan."

Sejarah ini diperkuat dengan ditemukannya bangkai kereta kuda dan tulang-belulang manusia di Laut Merah yang diduga merupakan pasukan dan pengawal Fir'aun.

Berdasarkan penelitian ilmiah, lokasi penyeberangan Nabi Musa AS diperkirakan berada di wilayah Nuwaiba, Semenanjung Sinai, Mesir. Kedalaman maksimum perairan di kawasan ini sekitar 800 meter ke arah Mesir dan 900 meter ke arah Arab.

Sedangkan, jarak Nuwaiba di sisi timur Laut Merah hingga Semenanjung Arab di sisi barat sekitar 1.800 meter. Lebar lintasan saat Nabi Musa menyeberangi Laut Merah diperkirakan mencapai 900 meter.

Berdasarkan data tersebut, bisa dibayangkan berapa besar energi yang dibutuhkan  untuk menyibakkan air laut hingga memiliki lebar lintasan 900 meter dengan jarak 1.800 meter. Apalagi waktu tersibaknya Laut Merah cukup lama karena Bani Israil yang menyertai Nabi Musa AS menyeberangi Laut Merah mencapai 600 ribu orang.

Menurut perhitungan fisika, jika lama penyibakan sekitar 4 jam saja, itu diperlukan tekanan (gaya per satuan luas) sebesar 2.800.000 newton per meter persegi. Jika dikaitkan dengan kecepatan angin, akan melebihi kecepatan angin pada saat terjadi badai angin kencang.

Mengacu pada perhitungan yang dilakukan seorang pakar dari Rusia bernama Volzinger, diperlukan embusan angin dengan kecepatan konstan 30 meter/detik atau 108 km/jam sepanjang malam untuk menyibakkan air sedalam 800 meter.

Terkait dengan fenomena ini, peneliti Amerika Serikat mengakui bahwa fenomena Laut Merah terbelah ini memang sangat mungkin terjadi. Dari hasil simulasi komputer yang mempelajari bagaimana angin mempengaruhi air, diperlihatkan bahwa angin mampu mendorong air kembali pada satu titik sehingga seperti membentuk sungai yang membungkuk untuk menyatu dengan laguna di pesisir.

Pusat Riset Atmosfer Nasional (NCAR) dan Universitas Colorado AS menyebutkan, terbelahnya air (laut) dapat dipahami melalui teori mekanika fluida. Angin menggerakkan air dengan cara yang sesuai dengan hukum-hukum fisika, yakni menciptakan lorong bagi perjalanan yang aman dengan air pada kedua sisinya. Dan, itu memungkinan air untuk tiba-tiba menutup kembali.

Untuk itu, para peneliti tersebut juga mempelajari bagaimana badai topan di Samudra Pasifik dapat menggerakkan dan mempengaruhi air samudra yang dalam. Mereka menunjuk satu situs di selatan Laut Mediterania sebagai tempat penyeberangan dengan model tanah yang memungkinkan terjadinya air laut membelah.

Model ini memerlukan formasi berbentuk huruf U dari Sungai Nil dan laguna dangkal di sepanjang garis pantai. Hal ini menunjukkan bahwa angin dengan kecepatan 63 mil per jam yang berembus selama 12 jam bisa mendorong air hingga kedalaman 6 kaki (2 meter). Ini menjadi jembatan tanah sepanjang 3-4 kilometer (2 sampai 2,5 mil) dan luas 5 kilometer (3 mil) hingga tetap terbuka selama 4 jam.


Sumber




 
Berita Lainnya :
  • Pabrik Pupuk NPK Segera Beroperasi di Tualang, Bupati Alfedri Investasi Ini Tingkatkan Ekonomi Masya
  • PPP Dumai Serahkan Berkas Data Penjaringan Kepala Daerah ke PPP Riau
  • Viral Pemancing Ini Kaget dapat Ikan Berwujud Setengah Ular
  • MUI: Untuk Keselamatan, Jemaah Haji Lansia Lebih Baik Ikut Skema Murur
  • BMKG: Sebagian Wilayah Riau Bakal Diguyur Hujan Lebat
  •  
    Komentar Anda :

     
    Berita Terkini Indeks
    #1 Pabrik Pupuk NPK Segera Beroperasi di Tualang, Bupati Alfedri Investasi Ini Tingkatkan Ekonomi Masya
    #2 PPP Dumai Serahkan Berkas Data Penjaringan Kepala Daerah ke PPP Riau
    #3 Viral Pemancing Ini Kaget dapat Ikan Berwujud Setengah Ular
    #4 MUI: Untuk Keselamatan, Jemaah Haji Lansia Lebih Baik Ikut Skema Murur
    #5 BMKG: Sebagian Wilayah Riau Bakal Diguyur Hujan Lebat
    #6 Kabar Duka, Tertimpa Mobil Box di Jembatan Siak IV, Ridho Meninggal Dunia
    #7 16 Rumah Di Pasar Langkitin Lesap Dilalap Sijago, Kerugian Ditaksir 1, 6 Miliar
    #8 Peluang Paisal Besar, Parpol Masih Gamang
    #9 Bupati Siak Alfedri Pimpin Apel Pagi Bersama SMK 1 Koto Gasib
    #10 Mendagri Bakal Ganti Pj Gubernur Hendak Maju Pilkada 2024
     

    Riautrust.com adalah media online yang melayani informasi dan berita dengan mengutamakan kecepatan serta kedalaman informasi. Selengkapnya

    free html hit counter
     
    Quick Links
     
    + Home
    + Redaksi
    + Disclaimer
    + Pedoman Berita Siber
    + Tentang Kami
    + Info Iklan
     
    Kanal
     
    + Riau Region
    + Politik
    + Ekbis
    + Metropolitan
    + Peristiwa
    + Nasional
    + Sport
    + SainsTech
    + Showbiz
    + Mozaik
    + Lifestyle
    + Internasional
    + Indeks
     
     

    Alamat Redaksi/Pemasangan iklan:

     
    Komplek Beringin Indah
    Jalan Kulim No. 121, Pekanbaru, Riau
    (0761)63515 - 0812-76-47104

    iklan_riautrust@yahoo.com
    redaksi_riautrust@yahoo.com
    www.riautrust.com
     
    Copyright © 2023 riautrust.com, all rights reserved